01 December 2021, 16:52 WIB

Yudi Latif: Pendidikan Jadi Jangkar Pembangunan Indonesia


M. Iqbal Al Machmudi | Humaniora

 MI/ BARY FATHAHILAH
  MI/ BARY FATHAHILAH
 Pakar dari Aliansi Kebangsaan, Yudi Latif, yang mantan Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP).

MANTAN Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) sekaligus pakar dari Aliansi Kebangsaan, Yudi Latif, mengatakan jangkar dari pada kemampuan memperluas akses dan mengembangkan kebebasan itu adalah pendidikan, jadi kata kunci pembangunan itu adalah pendidikan

"Pembangunan pada hakekatnya adalah meningkatkan kualitas hidup jadi bukan hanya bersifat infrastruktur, income atau GDP. Kapabilitas kemampuan manusia untuk memilih kesempatan mengembangkan diri itu basisnya adalah pendidikan," kata Yudi yang dikenal sebagai cendikiawan muda.

Pemaparan tersebut disampaikan Yudi dalam diskusi daring Penting dan Strategisnya Pendidikan dalam Mencerdaskan Kehidupan Bangsa, Memajukan Kesejahteraan Masyarakat, dan Merekatkan Keindonesiaan dari Gerakan Wartawan Peduli Pendidikan (GWPP), Rabu (1/12).

"Jadi sebenarnya jangkar dari pembangunan adalah pendidikan. Tidak ada negara yang bisa maju kalau pembangunannya terbelakang," tambahnya.

Keberhasilan pendidikan tidak hanya dilihat dari input dan outcome tapi keberfungsian dalam meningkatkan kualitas hidup secara nyata dalam masyarakat. Peran Pancasila bila diterapkan dalam dunia pendidikan akan menjadi basis karakter.

Dalam dunia pendidikan ada tiga hal yang wajib diajarkan yakni kecerdasan mengetahui, kecerdasan membuat, dan kecerdasan berbuat dan semua itu sudah terangkum dalam Pancasila.

Pancasila memiliki nilai kecerdasan mengetahui dan kecerdasan berbuat. Sehingga bisa diserap oleh anak-anak sehinga bisa generasi muda memiliki sikap yang baik dan terpelajar.

"Namun pendidikan karakter di Indonesia tidak dibangun sejak akar sehingga memiliki akumulasi pekerjaan rumah (PR) ditingkat universitas. Yang seharusnya pendidikan karakter ditingkat perguruan tinggi sudah selesai," ujarnya.

Singkat kata menurut Yudi terdapat PR pendidikan Indonesia yakni tidak memiliki step-step pembelajaran Pancasila dari sekolah dasar sampai perguruan tinggi. Sehingga butir-butir Pancasila hanya dihafal tapi tidak dilakoni dengan baik. (Iam/OL-09)

BERITA TERKAIT