12 November 2021, 18:08 WIB

Pilih Jurusan Kuliah harus Sesuai Perkembangan Zaman


Atalya Puspa | Humaniora

DOK. Medcom.id
 DOK. Medcom.id
Rektor Swiss German University Filiana Santoso (berbatik hijau) dan jajarannya bertemu dengan petinggi Media Group, beberapa waktu lalu.

MEMILIH jurusan kuliah tentunya bukan hal yang mudah. Ada banyak aspek yang harus diperhatikan. Bukan hanya memikirkan kemauan orang tua ataupun anak saja, melainkan mempertimbangkan prospek kerja yang ada.

Rektor Swiss German University Filiana Santoso mengatakan, orang tua dan anak harus menyadari bahwa saat ini adalah zaman digital. Saat ini skill yang dibutuhkan untuk masuk ke dunia kerja saat ini akan jauh berbeda dengan 5 tahun yang lalu.

"Skill set yang dibutuhkan memang selalu berubah terus. World Economic Forum juga selalu mengupdate hal tersebut. Misalnya saja, di tahun 2015 skill creativity itu masuk di urutan ke-10 yang harus dimiliki tenaga kerja. Di tahun 2020 ini, creativity masuk ke urutan ketiga," kata Filiana dalam Webinar bertajuk Jurusan Populer di Dunia dan Prospek Karir di Masa Depan, Jumat (12/11).

Pada 2030 mendatang, hal-hal yang diprediksi akan dibutuhkan oleh tenaga kerja ialah kemampuan untuk mengambil keputusan, kreativitas dalam memunculkan ide segar, aktif belajar, strategi belajar yang baik, serta originalitas.

Pada dasarnya, kata Filiana, semua jurusan memiliki prospek yang baik. Asalkan dalam kurikulum dan pembelajaran di masa perkuliahan harus dibarengi dengan perkembangan zaman yang ada.

Baca juga: EHEF Digelar Virtual, Yuk Intip Peluang Kuliah 100 Kampus di Eropa!

Di Swiss German University sendiri, misalnya, dirinya menyatakan bahwa selalu ada pembaharuan kurikulum sesuai dengan perkembangan zaman.

"Paling sedikit 4 atau 5 tahun sekali kita ubah kurikulum untuk menyesuaikan perkembangan zaman. Semua mahasiswa, mau jurusan elektronik, teknologi, apapun, semua harus belajar mengenal sistem IT, digital literacy dan sistem aplikasi sesuai dengan jurusan masing-masing," beber dia.

"Semua mahasiswa juga kita wajibkan untuk ikut sertifikasi kompetensi agar ilmunya terus berkembang sesuai dengan kebutuhan yang ada," imbuhnya.

Pada kesempatan tersebut, Psikolog Klinis Kasandra Putranto mengungkapkan bahwa sangat wajar apabila mengalami kebingungan saat memilih jurusan perkulliahan. Namun, ia menegaskan bahwa orang tua jangan sampai memaksakan kehendaknya sendiri. Mereka harus memahami bahwa anak memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri.

"Kita tahu bahwa masa depan cerah adadlah impian semua orang. Kita jangan sampai memaksakan. Sementara anak kita punya karakteristik dan kelemahan yang harus kita perhatikan," beber dia.

Adapun, yang harus dipersiapkan dalam menuju masa depan gemilang ialah fokus pada softskill, dorong guru untuk menjadi inovatif, tingkatkan literasi digital, pakai teknologi baru dan mulai berkembang, serta kembangkan ketangguhan.

"Yang terpenting, untuk bersiap menjadi angkatan kerja ialah harus melakukan analsis diri. Bagaimana kita mengendalikan di sosial dan emosional, tertama dalam anak-anak menghadapi cemas. Hal itu akan mengubah cara kita berpikir supaya kita bisa mengubah juga cara kita bersikap," pungkas dia. (A-2)

BERITA TERKAIT