02 November 2021, 14:06 WIB

Generasi Muda Perlu Berperan dalam Tingkatkan Kesadaran Udara Bersih


mediaindonesia.com | Humaniora

Ist
 Ist
CEO IDN Media, Winston Utomo.

KUALITAS udara yang bersih memiliki dampak yang baik bagi kesehatan dan kehidupan manusia. Untuk itu, diperlukan sinergi dari semua pihak untuk mewujudkannya.

CEO IDN Media, Winston Utomo mengatakan, generasi muda merupakan salah satu pihak yang berperan penting untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan kualitas udara.

“Karena kita mengetahui potensi negatif dari polusi udara sangat besar buat masa depan anak-anak Indonesia. Oleh karena itu, generasi muda perlu terus menjaga kesadaran pentingnya hak udara bersih,”  ujar Winston dalam video yang diunggah akun Instagram Bicara Udara, diakses Selasa (2/11/2021).

Menurut Winston, kesadaran masyarakat dan media terkait dengan isu udara bersih masih minim. Ia menambahkan, banyak orang yang belum mengetahui konsekuensi jangka panjang akibat dari udara yang kotor.

“Kalau kita ngomong, mengenai polusi udara, mengenai udara kotor, kita lebih banyak melihat mengenai warna langit. Padahal, langit biru belum tentu juga bebas polusi,” lanjut Winston.

Winston mengutarakan, udara bersih adalah hak mutlak semua masyarakat. Kendati demikian, masih banyak masyarakat yang belum menghargai pentingnya udara bersih untuk kehidupan.

Seringkali, ia menuturkan, pembicaraan mengenai polusi udara disepelekan dan tidak menjadi prioritas dalam kebijakan pemerintah.

“(Untuk) mengatasi permasalahan polusi udara, sebenarnya semua harus dimulai dari pemerintah, karena menyangkut dengan regulasi. Tetapi untuk menyadarkan ini semua agar menjadi prioritas utama justru sebaliknya, harus dari masyarakat secara luas,” kata dia.

Oleh karena itu, masyarakat secara luas, khususnya generasi muda, harus terus mendorong isu polusi udara untuk menjadi isu utama dan penting agar menjadi perhatian dari industri dan pemerintah.

Menurutnya, advokasi mengenai urgensi udara bersih harus segera dilakukan untuk menyadarkan banyak pihak.

“Ini sangat penting, karena dua puluh tahun dari sekarang kalau tidak teratasi, ini sangat buruk bagi generasi di bawah kita. Dan yang mendapatkan konsekuensi terbesar adalah generasi milenial, generasi Z, dan generasi seterusnya,” pungkasnya. (RO/OL-09)

BERITA TERKAIT