11 July 2021, 19:31 WIB

Deteksi Dini Payudara untuk Mencegah Kanker di Masa Pandemi


Windy Dyah Indriantari | Humaniora

ANTARA/Rahmad
 ANTARA/Rahmad
Seorang guru saat akan menjalani pemeriksaan Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA)/Pap Smear gratis di Lhokseumawe, Aceh, Kamis (24/11/2020)

Penderita kanker payudara mengalami situasi yang semakin sulit di masa pandemi ini. Selain harus mengobati penyakitnya, mereka juga harus benar-benar menjaga imun tubuh yang cenderung rendah agar tidak mudah terpapar virus korona.

“Bukan hanya para penderita kanker payudara yang harus waspada. Keluarga, teman dan siapa saja yang ada di sekitanya harus menyadari bahwa mereka bisa menjadi pembawa virus korona yang dapat memperparah kondisi penderita kanker payudara yang mereka sayangi,” kata Ketua Panitia Webinar Lovepink, Love U: Saat Penting Sayangi Dirimu, Atie Nitiasmoro, Ketua Bidang Kegiatan Perempuan Berkebaya Indonesia (PBI), seperti dikutip dalam keterangan pers, Minggu (11/7).

Baca jugaVaksinasi Harian Tak Konsisten, Pakar: Pemerintah Belum Siap PTM

Karena pentingnya pengetahuan dan kesadaran mengenai hal itu, PBI dan Lovepink mengadakan webinar untuk berbagi berbagai hal mulai dari cara mendeteksi kanker payudara, sampai upaya menghindari tertular korona. Hal ini menjadi penting karena penderita kanker payudara sebagai komorbid menduduki peringkat ke-3 setelah penyakit jantung dan strok.

“Penting sekali kita semua mendeteksi ada tidaknya sel kanker ini di tubuh kita. Sebab kanker termasuk klasifikasi komorbid, yaitu penyakit penyerta yang dapat memperparah kondisi pasien,” ujar Atie.

Sementara itu Lasmi Notokusumo, mengingatkan pentingnya deteksi dini untuk membebaskan perempuan dari stadium lanjut kanker payudara, juga menjadi lebih waspada dalam situasi pandemi sekarang ini. Aktivis Lovepink, organisasi nirlaba yang fokus pada sosialisasi deteksi dini dan pendampingan pasien kanker payudara ini menambahkan, tidaklah sulit mendeteksi keberadaan kanker payudara.

“Ada dua hal yang perlu dilakukan, yakni Sadari (periksa payudara sendiri) dan Sadanis (periksa payudara secara klinis). Sebelum pandemi, Lovepink aktif mengunjungi berbagai wilayah di Jabodetabek untuk penyuluhan dan pemeriksaan kondisi payudara peserta menggunakan peralatan USG. Tapi sekarang kita hanya bisa bergerak melalui edukasi online saja,” ujarnya.

Baca jugaPresiden Ajak Masyarakat Berdoa Pandemi Segera Berakhir

Hal serupa disampaikan Dr. Patsy S. Djatikusumo, SpGk. Dokter ahli gizi ini mengingatkan bahwa pandemi covid-19 ini membawa dampak yang luar biasa besar bagi golongan rentan termasuk penderita kanker.

“Golongan rentan ini biasanya tidak banyak melakukan aktivitas di luar, tetapi mereka dikelilingi oleh orang-orang sehat yang mempunyai aktivitas dan kepentingan keluar rumah dan bertemu orang lain. Covid lebih mudah menyerang dan berakibat fatal bagi orang orang yg mempunyai komorbid seperti kanker payudara,” ujarnya mengingatkan.

Lalu apa dampak covid terhadap penderita kanker payudara?

Dr. Patsy menjelaskan, penderita kanker, apalagi yang sedang menjalani kemoterapi, daya tahan tubuh berada diambang yang sangat rendah. Mudah sekali terkena infeksi apapun termasuk covid-19.

“Penderita kanker yang juga terinfeksi covid-19 akan terhambat pengobatan kankernya dan bahkan bisa membawa akibat yang fatal. Oleh karena itu dalam menghadapi pandemi ini kita harus saling menjaga dan melindungi,” lanjutnya.

Selain meningkatkan imunitas tubuh dengan pola hidup sehat seperti makan sehat, istirahat cukup, rutin berolahraga dan lain-lain, yang terpenting adalah melakukan protokol kesehatan, setidaknya 5M yakni memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, dan mengurangi mobilitas.

“Penderita kanker payudara termasuk yang akan mengalami kondisi parah saat terinfeksi virus korona. Karena itu perlu kita pelajari berbagai hal untuk menghindari atau mengurangi risiko saat terkena Covid-19. Sangat penting juga melakukan vaksinasi bila kesehatan tubuh penderita kanker payudara ini memenuhi syarat,” kata Dr. Patsy. (H-3)

BERITA TERKAIT