27 September 2023, 20:30 WIB

Indonesia Pasar Potensial Pengembangan Kendaraan Listrik


Ghani Nurcahyadi | Ekonomi

dok. Katadata
 dok. Katadata
Diskusi mengenai kendaraan listrik

PELAKU ndustri otomotif menilai pasar kendaraan listrik di Indonesia terbilang subur. Kehadiran electric vehicle (EV) sejauh ini mendapatkan banyak dukungan dari berbagai pihak, khususnya pemerintah. 

Direktur Pemasaran Wuling Motors Indonesia Dian Asmahani mengatakan, dari segi regulasi, pemerintah terus mendorong proses elektrifikasi. Hal ini terbukti melalui kehadiran sejumlah kebijakan terkait kendaraan listrik sejak 2019. 

“Potensi (kendaraan listrik) ke depan sebenarnya sangat bagus. Memang kalau kita lihat, dari 2021 ke 2022 sebenarnya perkembangan EV sudah 1.000 persen,” katanya di acara Katadata Sustainability Action for The Future Economy (SAFE 2023) di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta, Selasa (26/9). 

Baca juga : Penggunaan Motor Listrik Ampuh Tekan Polusi Udara 

Dian membahas lebih jauh terkait pertumbuhan pasar kendaraan listrik di Tanah Air yang terbilang subur. Dia menyebutkan, dalam waktu kurang dari lima tahun, pangsa pasar EV mencapai dua persen. Angka ini menunjukkan pertumbuhan yang gesit, bahkan jika dibandingkan dengan Tiongkok. 

“Pertumbuhan pangsa pasar di Indonesia eksponensial dibandingkan dengan Tiongkok pada saat masa-masa pertama kali kendaraan listrik hadir, yakni membutuhkan waktu lima tahun untuk mencapai satu persen,” ucap Dian.

Baca juga ;FIFGroup Meriahkan Pameran Motor Listrik IEMS

Menurutnya, permintaan pasar dan dukungan pemerintah menjadi faktor pendorong pasar EV di Tanah Air. Bahkan, imbuhnya, pengembangan kendaraan listrik di Indonesia kini lebih mudah karena bisa mencontoh rekam jejak negara lain, seperti Tiongkok yang ekosistemnya lebih mapan. 

“Sangat memungkinkan pasar kendaraan listrik di Indonesia tumbuh masif,” tutur Dian.

Di dalam sesi diskusi SAFE 2023 soal kendaraan listrik ini, turut hadir Presiden Direktur Harita Nickel Roy A. Arvandy. Dia memaparkan soal potensi Indonesia untuk membangun ekosistem kendaraan listrik secara terintegrasi karena memiliki cadangan nikel besar.

Roy mengutip data yang mencatat, cadangan nikel di Indonesia mencapai 17 miliar ton. 

“Ini saya rasa satu kontribusi yang besar nanti buat depan industri EV dan baterai EV di Indonesia,” ujarnya.

Harita Nickel sendiri adalah perusahaan yang fokus kepada produksi nikel sulfat dan kobalt sulfat. Dua komoditas ini penting untuk menjadi bahan baku pembuatan precursor yang selanjutnya diolah menjadi katoda, hingga akhirnya menjadi baterai. 

Namun, sejauh ini Indonesia belum memiliki pabrik precursor. Alhasil, imbuh Roy, nikel sulfat dan kobalt sulfat yang diproduksi Harita Nickel 100 persen harus diekspor.

Harita Nickel berharap ada investor yang masuk dan berminat membangun pabrik precursor. Hal ini menjadi penting demi mengisi kekosongan rantai produksi baterai kendaraan listrik.

Secara umum, dukungan pemerintah serta kolaborasi dengan pihak swasta merupakan hal krusial untuk menciptakan ekosistem kendaraan listrik yang terintegrasi dari hulu ke hilir. (Z-5)

BERITA TERKAIT