23 August 2023, 17:16 WIB

Indonesia Jadi Episentrum Ekonomi ASEAN, Kinerja Bahlil Diapresiasi


Media Indonesia | Ekonomi

MI/Ramdani
 MI/Ramdani
Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia

MENTERI Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyampaikan, berdasarkan data PBB, total pertumbuhan investasi yang masuk ke negara-negara ASEAN tumbuh 5% pada 2022.

Capaian yang sangat baik ini berbanding terbalik dengan investasi dunia yang turun hingga -12% secara tahunan (year on year/yoy).

Direktur Eksekutif Segara Research Institute Piter Abdullah mengapresiasi kinerja Menteri Bahlil di tengah ketidakpastian global namun tetap mampu meyakinkan para investor untuk berinvestasi ke Indonesia.

“Kalau dilihat dari datanya memang naik, kita tidak bisa mengingkari data, apa yang disampaikan oleh menteri investasi didasarkan data,” ujar Piter, Rabu (23/8).

Menurut Piter, alasan investasi kawasan ASEAN tetap tumbuh positif karena memiliki stabilitas dan prospek ekonomi yang sangat baik, sehingga menarik minat investor. 

“Kenapa investasi di negara-negara ASEAN masih tumbuh di tengah kondisi global menurun, jawabannya adalah karena negara-negara ASEAN, termasuk atau utamanya Indonesia, Vietnam memiliki stabilitas dan prospek ekonomi yang sangat baik,” ucapnya.

Piter berpendapat di antara negara-negara ASEAN yang memiliki prospek ekonomi yang baik itu, Indonesia berpotensi menjadi pusat pertumbuhan ekonomi atau epicentrum of growth khususnya di ASEAN.

“Indonesia sebagai perekonomian terbesar di ASEAN jelas memiliki potensi untuk menjadi epicentrum pertumbuhan di ASEAN,” paparnya.

Kata Piter, Indonesia harus mampu memanfaatkan segala potensi ekonomi di dalam negeri akan bisa menjadikan Indonesia sebagai epicentrum pertumbuhan di ASEAN. 

“Justru kalau kita tidak menjadi epicentrum pertumbuhan akan menjadi indikator kegagalan kita memanfaatkan semua potensi ekonomi,” terang Piter.

Selain itu, Piter meyakini tidak ada ancaman yang berarti terhadap kesatuan di ASEAN terkait masalah investasi yang masuk ke Indonesia maupun negara-negara ASEAN lainnya.

“Saya tidak melihat adanya ancaman terhadap kesatuan ASEAN yang disebabkan oleh investasi,” teganya.

Sebelumnya, Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia, yang juga Ketua ASEAN Investment Area (AIA), menyampaikan meskipun pertumbuhan investasi sebesar 5% masuk ke negara ASEAN, ia mendorong agar terjadi pemerataan investasi demi kesatuan ASEAN di masa depan.

“Pada 2022, 60% FDI yang masuk ke ASEAN hanya dinikmati oleh kurang dari 1 persen penduduk ASEAN. Ke depan, ASEAN perlu lebih memupuk kolaborasi secara konkret dalam upaya promosi dan fasilitas investasi agar Asean betul-betul dapat menjadi satu komunitas, satu rumah, satu keluarga,” ujar Bahlil dalam keterangan resminya.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Divisi Investasi dan Bisnis UNCTAD James Zhan melihat perbedaan yang sangat kontras dalam arus investasi ke negara berkembang dan negara maju tersebut.

“Arus investasi ke Asia Tenggara bahkan meningkat hingga 5 persen, melampaui level global dan negara maju. Menteri-menteri Asia Tenggara telah berhasil dalam hal menarik investasi ke kawasan ini,” ungkap James.

Laporan UNCTAD juga menggarisbawahi pertumbuhan manufaktur di ASEAN yang meningkat tajam. Tercatat, pada 2020, pertumbuhan manufaktur tetap tumbuh mencapai US$11 miliar saat seluruh dunia juga terpuruk. 

Kekuatan ASEAN juga tercermin dari pemulihan yang berlangsung cepat. Terbukti, pada 2021, manufaktur mengalami lonjakan pertumbuhan 400% menjadi US$55 miliar dan tetap mampu naik pada 2022 senilai US$62 miliar. (RO/Z-1)

BERITA TERKAIT