11 August 2022, 17:27 WIB

Nielsen Catat Belanja Iklan Semester I 2022 Tembus Rp135 Triliun


Insi Nantika Jelita | Ekonomi

AFP
 AFP
Potret masyarakat menggunakan ponsel yang dilengkapi sejumlah fitur media sosial.

PERUSAHAAN yang bergerak di bidang informasi global, The Nielsen Company Indonesia, mencatat peningkatan belanja iklan pada semester I 2022 sebesar 7%, dibandingkan periode yang sama sebelumnya.

Adapun total belanja iklan mencapai Rp135 triliun berdasarkan gross rate card. Laporan Nielsen Ad Intel juga mengungkapkan bahwa televisi masih mendominasi, dengan porsi belanja iklan sebesar 79,2%.

Capaian itu tumbuh lebih dari 8%, dengan total belanja iklan mencapai Rp107,5 triliun. Selanjutnya, diikuti digital yang meningkat 15,2%, dengan kenaikan lebih dari 6% dan belanja iklan mencapai Rp20,5 triliun. Akan tetapi, kontraksi terjadi pada media cetak (4,8%) dan radio (0,3%).

Baca juga: Ini Deretan E-commerce paling Dipercaya UMKM

"Peningkatan belanja iklan ini menandakan optimisme pengiklan masih cukup tinggi. Untuk beriklan di tengah transisi, khususnya saluran televisi dan digital masih dipercaya," ujar Direktur Eksekutif Nielsen Indonesia Hellen Katherina dalam keterangannya, Kamis (11/8).

Selama semester I 2022, kategori layanan online menjadi pembelanja terbesar, dengan total belanja iklan hingga 69% atau sebesar Rp28,5 triliun. Kategori hair care berada di peringkat kedua dengan tumbuh 20% dan total belanja iklan Rp6,9 triliun.

Namun, secara umum, layanan online, hair care, facial care, seasoning and condiments, berikut government and political organization, mengambil porsi sebesar 35% dari total angka belanja iklan.

Baca juga: Ford Motor Bayar Denda Terkait Iklan Berkonten Palsu

"Belanja iklan didominasi oleh produk Fast Moving Consumer Good atau FMCG dan e-commerce. FMCG banyak beriklan di saluran televisi, sedangkan e-commerce banyak beriklan di saluran digital," imbuh Hellen.

Dalam periode tersebut, Nielsen juga mencatat beberapa kategori memiliki penurunan belanja iklan. Dua kategori dengan penurunan tertinggi adalah communication equipment dan health drink, yang turun masing-masing 28-20%.

“Masih ada kehati-hatian untuk meluncurkan produk baru. Para pengiklan mulai menggunakan strategi campaign yang lebih pendek untuk tema tertentu,” pungkasnya.(OL-11)

BERITA TERKAIT