03 July 2022, 10:44 WIB

Pembangunan Infrastruktur di Labuan Bajo Diharapkan Berdampak Positif bagi Warga


mediaindonesia.com | Ekonomi

Ist/DPR
 Ist/DPR
Wakil Ketua Komisi V DPR RI Syaifullah Tamliha.

WAKIL Ketua Komisi V DPR RI Syaifullah Tamliha memimpin kunjungan kerja spesifik ke Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Dalam kunjungan ini Komisi V DPR mengawasi secara langsung pelaksanaan pembangunan infrastruktur dan transportasi yang mendukung penyelenggaraan acara internasional Presidensi G20 Tahun 2022 dan ASEAN Summit di Indonesia, yang salah satu lokasinya adalah di Labuan Bajo Kabupaten Manggarai Barat ini.

Komisi V DPR berharap dengan adanya pembangunan yang cukup masif di Labuan Bajo bisa berdampak positif bagi warga setempat sekaligus memberikan kesan terbaik bagi para penggunjungnya baik wisatawan domestik dan internasional.

Syaifullah mengatakan, agar pembanguan fasilitas bisa merata di Manggarai Barat sehingga sebaran turis bisa merata dan memberikan dampak positif bagi warga setempat, dan tidak menumpuk dalam satu kawasan di kotanya saja.

Baca juga: Destinasi Labuanbajo Siap Tampung 20 Ribu Orang untuk KTT G20

"Ada beberapa hal yang kita cermati dan perlu adanya penyempurnaan menjelang Presidensi G20 dan juga Summit ASEAN. Di antaranya adalah bandara, agar betul-betul diperbaiki, dan memudahkan bagi mereka yang masuk mau pun keluar dari pesawat. Termasuk fasilitas toiletnye eskalatornya, sehingga tidak berjubel naik dan turun," papar Syaifullah saat beradi di Pulau Rinca, Labuan Bajo, Manggarai Barat, NTT, Sabtu (2/7).

Dalam kunjungan ini Komisi V DPR meminta kepada mitra kerjanya agar dalam pembangunan infrastruktur dan transportasi di kawasan Labuan Bajo dapat dilaksanakan dengan memperhatikan standar dan kualitas konstruksi yang baik. '

Selain itu, Komisi V DPR meminta kepada pemerintah daerah dan stakeholder terkait agar meningkatkan perawatan dan pemeliharaan terhadap infrastruktur yang telah dibangun, demi menjaga keindahan Labuan Bajo yang telah ditetapkan sebagai kawasan pariwisata super prioritas.

Syaifullah menilai progres pembangunan di kawasan Labuan Bajo sacara umum sudah cukup representatif, dan bisa dipahami berbagai kekuarangan yang tentu bisa diperbaiki di kemudian hari.

Dia mengungkapkan, nantinya dalam pertemuan Presidensi G20, para peserta akan diperlihatkan kawasan yang dilindungi UNESCO, yaitu Pulau Rinca. Sehingga dalam rangakai kunjungan ini, Komisi V juga sempat menggunjungi Pulau Rinca yang menjadi tempat pelestarian Komodo.

"Dan kita juga ingin memastikan bahwa presiden akan meresmikan Taman Nasional Komodo ini melalui Direktorat Jenderal Cipta Karya pada tanggal 14 Juli yang akan datang, sehingga berdasar pengamatan kita ini sudah cukup baik, dan tinggal finishingnya," jelasnya. (RO/OL-09)

BERITA TERKAIT