29 June 2022, 15:39 WIB

Musrenbangtan 2022, Mentan Minta Perencanaan Sektor Pertanian Inovatif dan Adaptif


Mediaindonesia.com | Ekonomi

Dok. Kementan
 Dok. Kementan
Mentan SYL di Musrenbangtan 2022

MENTERI Pertanian Syahrul Yasin Limpo meminta perencanaan pembangunan pertanian 2023 harus inovatif dan adatif. Pasalnya, di tengah tantangan pangan dunia saat ini dibutuhkan gebrakan program sebagai langkah antisipasi melalui penyiapan strategi yang tepat sehingga kedepan pangan nasional bisa disiapkan secara mandiri.

"Jajaran di pertanian adalah pejuang. Melalui kegiatan ini, kita perbaiki konsepsi, program, jelaskan tahapan dalam mencapai program dan pertajam capaiannya. Tolong Pak Irjen, Pak Sekjen, Dirjen semua turun dan pantau," kata Mentan SYL pada Musyawarah Perencanaan Pembangunan Pertanian Nasional (Musrenbangtannas) Tahun 2022 dengan tema “Memperkuat Pertanian Maju, Mandiri, dan Modern Dalam Menghadapi Perubahan Iklim dan Akselerasi Pemulihan Ekonomi Nasional,di Kanpus Kementerian Pertanian (Kementan), Jakarta, Rabu (29/6).

Mentan optimistis perencanaan sektor pertanian yang benar dapat membentuk program dan arah pembangunan pertanian yang lebih baik. Di samping itu, kedepan tantangan produksi pangan yang semakin besar harus menjadi peluang bagi produksi petani karena pangsa pasar yang semakin terbuka.

"Tantangan pertanian tidak seperti kemarin. Segala sesuatu di depan mata jadi berbahaya saat kita anggap semua remeh - remeh saja. Krisis pangan dunia di depan mata. Oleh karena itu, sinergi semua pihak dalam pembangunan pertanian perlu di tingkatkan," terangnya.

Lebih lanjut, SYL menyebutkan berbagai tantangan pangan yang saat ini sedang mengancam produksi pangan baik dalam negeri maupun luar negeri. Diantaranya keterbatasan suplai barang akibat pembatasan sosial covid-19, perang dan perubahan iklim. 

"Saat ini produksi pangan di berbagai negara menurun sehingga terjadi kenaikan harga pangan dunia yang berdampak juga pada harga pangan dalam negeri. Untuk itu, komoditi yang kebutuhannya masih diimpor harus ganti dari substitusi komoditi lain seperti gandum diganti dengan sorgum atau singkong," ujarnya.

Diketahui, sesuai data BPS, sektor pertanian terbukti sebagai penyelamat perburukan resesi ekonomi nasional. Pada triwulan II tahun 2020, Produk Domestik Bruto (PDB) sektor pertanian tumbuh 16,24% (q-to-q) tertinggi dibandingkan sektor lain. Pada tahun 2021, PDB sektor pertanian juga secara konsisten tumbuh positif dan berlanjut pada tahun 2022.

Baca juga : Kementan Dorong Digitalisasi Pertanian dan Pembiayaan Pertanian Pedesaan

"Kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh jajaran Kementerian Pertanian baik di pusat dan daerah, juga seluruh Kepala Dinas lingkup Pertanian yang telah berperan aktif dalam melaksanakan tugas dengan baik di tahun 2021 maupun 2022, saya mengajak kita untuk terus bekerja untuk kemajuan pertanian dan kesejahteraan petani," tutur SYL.

Bersamaan, Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementan Kasdi Subagyono mengatakan Musrenbangtannas 2022 dilaksanakan secara hibrida (online dan offline) yang dihadiri sekitar 400 orang offline (OPD provinsi dan kabupaten seluruh Indonesia, dan pegawai lingkup Kementerian Pertanian) dan dan 1000 orang secara online. 

Kegiatan itu dilaksanakan sebagai rangkaian proses penyusunan perencanaan program, kegiatan dan anggaran Tahun 2023 dengan mengundang seluruh Kepala Dinas, Sekretaris Dinas dan Kepala Bidang yang menangani perencanaan lingkup Pertanian Provinsi di seluruh Indonesia.

"Pak Menteri memberikan arahan program pembangunan pertanian tidak lagi biasa-biasa saja, tapi okstra ordinari. Penyusunan program harus fokus dengan apa yang dicapai, tidak lagi asal alokasikan bantuan tanpa ada outpun yang jelas. Kita kerja swasembada pangan bahkan ekspor. Bagi daerah yang bisa naikkan ini, kita akn support dan fokuskan programnya," jelasnya.

Kasdi menambahkan tujuan Musrembangtannas yakni membahas dan menyepakati hasil kesepakatan pada Rakortek (Rapat Kerja Teknis) Kementerian Dalam Negeri dan Musrenbangnas Kementerian PPN/Bappenas yang akan ditetapkan dalam Rencan Kerja (Renja) Kementerian Pertanian. Yakni terkait target produksi dan kegiatan prioritas Eselon I lingkup Kementerian Pertanian yang akan dilaksanakan di masing-masing provinsi, langkah percepatan peningkatan produksi komoditas pertanian.

"Dan kita akan lakukan sinkronisasi pusat dan daerah untuk mempertajam program/kegiatan mendukung peningkatan produktivitas, transformasi ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan," tutup Kasdi. (RO/OL-7) 

BERITA TERKAIT