04 June 2022, 12:50 WIB

Inflasi dan Potensi Resesi Tekan Lebih Dalam Wall Street


Mediaindonesia.com | Ekonomi

AFP/Angela Weiss.
 AFP/Angela Weiss.
Penjaga keamanan berjalan melewati stasiun kereta bawah tanah Wall Street dekat New York Stock Exchange (NYSE) pada 27 Mei 2022.

PASAR saham Amerika Serikat turun lagi pada Jumat (3/6). Ini menutup satu minggu lagi dalam zona merah setelah jeda positif singkat pekan lalu di tengah kekhawatiran tentang inflasi dan potensi resesi.

"Kami masih berada di pasar yang sulit dan sampai terbukti sebaliknya jalur resistensi paling rendah terjadi," Maris Ogg dari Tower Bridge Advisors, mengatakan kepada AFP. Dow Jones Industrial Average kehilangan 1% untuk menyelesaikan sesi di 32.898,91.

S&P 500 berbasis luas turun 1,6% menjadi 32.898,91. Nasdaq Composite Index yang kaya teknologi merosot 2,5% menjadi 12,012,73.

Dow dan S&P masing-masing turun sekitar 1% untuk minggu ini. Nasdaq kehilangan 1,25%.

Baca juga: Dua Perusahaan Inggris Merger Menjadi Raksasa Energi di Afrika

Peningkatan lapangan kerja AS yang lebih baik dari perkiraan di Mei menambah kekhawatiran inflasi meskipun kenaikan upah melambat. Indeks sektor jasa menunjukkan pertumbuhan melambat di wilayah dominan ekonomi terbesar dunia itu.

Para ekonom mengatakan data tersebut merupakan kabar baik bagi Federal Reserve yang secara agresif menaikkan suku bunga dalam serangan habis-habisan terhadap kenaikan harga yang sangat tinggi. Namun Ogg mengatakan komponen utama inflasi tidak membaik. "Minyak tidak akan menjadi lebih baik, tenaga kerja tidak akan menjadi lebih baik, perumahan tidak akan menjadi lebih baik. Perumahan dan tenaga kerja kekurangan," katanya. "Sejauh pasar saham berjalan, saya akan terkejut jika yang terburuk sudah berakhir."

Di antara saham individu, saham Tesla jatuh 9,2% setelah CEO pembuat mobil listrik Elon Musk mengatakan kepada karyawan bahwa perusahaan berencana memotong gaji tenaga kerja sebesar 10% dan mengandalkan lebih banyak pekerja per jam karena dia memiliki, "Perasaan yang sangat buruk," tentang ekonomi. (OL-14)

BERITA TERKAIT