31 May 2022, 21:02 WIB

Pembangunan SDM Menjadi Kunci untuk Petik Bonus Demografi


mediaindonesia.com | Ekonomi

Dok.PPM Manajemen
 Dok.PPM Manajemen
Ketua Panitia HUT ke-55 PPM Manajemen Nina Ivana Satmaka, STP, MM.

BONUS demografi sebagai periode saat komposisi masyarakat tenaga kerja produktif (15-64 tahun) mendominasi jumlah penduduk bisa jadi momentum peningkatan produktivitas dan produk domestik bruto (GDP) bagi bangsa Indonesia sehingga menjadi negara maju.

Karena itu, perlu upaya untuk memastikan periode tersebut dapat dimanfaatkan secara optimal.

"Bonus demografi dapat berkontribusi dalam pencapaian visi Indonesia 2045 yaitu menjadi negara berdaulat, adil, maju dan makmur," kata Ketua Panitia HUT ke-55 PPM Manajemen Nina Ivana Satmaka, STP, MM, dalam keterangan resminya, Selasa (31/5)..

"Untuk itu, pilar pertama pembangunan ini berpusat pada pembangunan manusia dan penguasaan iptek (ilmu pengetahuan dan teknologi)," jelasnya.

"Pembangunan SDM ini menjadi kunci dalam rangka mengantar bangsa Indonesia kepada Indonesia Emas pada 2045," kata Nina,

Baca juga: Optimalkan Bonus Demografi dengan Cara Membangun SDM Berkualitas

Di sisi lain, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud-Ristek) sudah meluncurkan program Pelajar Pancasila untuk mendorong pengembangan karakter pelajar yang mengacu pada nilai-nilai Pancasila. 

"Program ini dapat mengembangkan SDM unggul secara holistik dan tidak cuma fokus pada kemampuan kognitif. Program ini mulai disosialisasikan ke sekolah, tapi apakah instansi pendidikan sudah  mengimplementasikan program ini?," ujar Nina.

PPM Manajemen sebagai lembaga manajemen pertama di Indonesia merasa terpanggil lalu berkontribusi dalam mendidik individu-individu unggul (baik mahasiswa, maupun profesional dan ASN) demi kemajuan bangsa.

Lewat Sekolah Tinggi Manajemen PPM sebagai Lembaga Pendidikan formal, kami ingin kembali mengajak para stakeholder pendidikan untuk memberi perhatian dan prioritas dalam pembangunan mentalitas unggul Generasi Emas.

"Mengangkat isu bonus demografi, yang puncaknya akan terjadi pada 2030-2040, PPM Manajemen akan menggelar webinar nasional bertema Membangun Mentalitas Unggul Generasi Emas, seraya mengambil momentum Hari Lahir Pancasila," ungkap Nina.

Ia menjelaskan Webinar Nasional bertajuk Pembentukan Karakter dan Mentalitas Unggul Generasi Emas Berbasis Pancasila melalui Pendidikan pada 1 Juni 2022 itu terbuka untuk umum dan diselenggarakan secara daring melalui zoom meeting dan live streaming melalui kanal YouTube PPM Manajemen mulai pukul 09.00 Wib sampai selesai.

"Webinar nasional ini akan dibuka keynote speech Mendikbud Ristek Nadiem Makarim," ujar dia.

Nina menjelaskan acara akan dilanjutkan dengan gelar wicara sebanyak dua sesi.

Sesi pertama mengangkat topik Pembentukan Karakter Generasi Emas berbasis Pancasila di Lembaga Pendidikan yang menghadirkan tiga pembicara.

Tiga pembicara itu adalah Jufenda Winursito Hayuningtyas - Kepala SD Mentari Intercultural School (Pengembangan Karakter di Sekolah Swasta); Ika Budhiningsih - Guru Bimbingan dan Konseling SMA Negeri 8 (Pengembangan Karakter di Sekolah Negeri), Aries Heru Prasetyo-Dosen Sekolah Tinggi Manajemen PPM (Pengembangan Karakter melalui Mata Kuliah Soft Skill di Pendidikan Tinggi).

Kemudian, gelar wicara sesi dua mengangkat topik Dukungan Lingkungan dalam Pembentukan Karakter Generasi Emas Berbasis Pancasila, dengan menghadirkan dua pembicara yaitu Gus Aan Anshori - Tokoh Pendidikan Agama, dan Ellen Kristi-Koordinator Nasional Perkumpulan Homeschooler Indonesia.

Nina berharap melalui webinar nasional ini, masyarakat memahami secara mendalam mengenai pentingnya penguatan pendidikan karakter melalui pendidikan, memperoleh insight mengenai metode pengembangan karakter  melalui lembaga pendidikan, serta memperoleh insight dan inspirasi bagaimana lingkungan di luar lembaga pendidikan mendukung terciptanya pengembangan karakter individu. (*)

BERITA TERKAIT