29 April 2022, 22:20 WIB

Sandiaga Dorong Ekonomi Kreatif Berkembang Ciptakan Lapangan Kerja


mediaindonesia.com | Ekonomi

Ist
 Ist
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno menghadiri acara Kelana Ramadhan di Balai Sarwono, Cilandak Timur, Jakarta, 

MENTERI Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mendorong sektor ekonomi kreatif terus berkembang dengan menggencarkan program Kelana Ramadhan.

Hal tersebut ia sampaikan saat menghadiri acara Kelana Ramadhan di Balai Sarwono, Cilandak Timur, Jakarta, Kamis (28/4).

"Ini merupakan tepat sasaran dimana para pelaku ekonomi kreatif selama dua tahun terakhir tidak memiliki pekerjaan saat pandemi Covid-19. Saat Ramadhan ini ide gagasan baru ini bisa kita kolaborasi membangun dan mencipta pekerjaan," ujar Sandiaga.

Lebih lanjut ia menjelaskan saat ini setiap ekonomi kreatif tengah menghadapi tantangan untuk semakin berkembang di masa peralihan dari pandemi ke endemi Covid-19.

"Proses tantangan ekonomi menuju endemi, bersama Presiden Jokowi untuk menyiapkan pelaku ekonomi kreatif bisa naik kelas. Ini yang kita harapkan dari program Kelana Ramadhan," jelas Sandiaga Uno.

Baca juga: Sandiaga Uno Dorong UMKM Bisa Berdaya Saing Global

Sandiaga menyebutkan dengan semangat ramadhan berbagi, para pelaku kelana Ramadhan berbagi ide, gagasan, pemasaran, pendampingan, dan pelatihan. Sehingga diharapkan di bulan ramadhan omset mereka meningkat dengan kualitas baik.

"Kelana Ramadhan ini menjadi satu harapan, kita bisa lihat antusiasme di Banda Aceh, di Jakarta, dan kita akan bergerak ke Solo, ini seperti safari Ramadhan tetapi ini bentuknya berbagi peluang usaha dan penciptaan lapangan kerja," tutur Sandiaga.

Ia mengungkapkan hal tersebut sesuai dengan bulan Ramadhan dilajukan dengan inisiasi program Kabupaten Kota Kreatif.

"Kita akan menyentuh lebih dari 35 kota kreatif yang kita dorong untuk mengembangkan salah satu subsektor ekonomi kreatif di kota tersebut. Sehingga harapannya ekonomi kreatif menjadi lokomotif kebangkitan ekonomi kita," terang Sandiaga .

Kemenparekraf, kata Sandiaga, terus menyiapkan SDM, produk oleh-oleh, ada posko mudik aman dan mudik sehat bekerja sama dengan TNI, Polri dalam mengembangkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif selama libur Ramadhan.

"Kita membuat travel plan untuk memecah Kepadatan lalu lintas menuju destinasi desa wisata yang ada di sepanjang jalur mudik, dan ini bisa menjadi rekreasi mudik untuk membuat mudik berbeda dengan sebelum-sebelumnya," jelas Sandiaga.

Dikatakannya ada Rp72 triliun yang dibawa untuk mengembangkan ekonomi daerah dimana Indonesia sudah siap menawarkan destinasi wisata dan produk ekonomi kreatif.

"Kita bekerja sama dengan Pemda, aparat keamanan, untuk memastikan protokol kesehatan secara ketat dan disiplin. Akan berdampak besar peluang bisnis dan besar Rp 72 triliun yang harus diambil pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif," lanjut Sandiaga.

Dalam kesempatan tersebut Menparekraf Sandiaga memberikan tips mudik aman dan sehat.

Pertama yakni istirahat yang cukup, persiapkan dengan baik, kondisi kendaraan prima, pastikan kita mengikuti anjuran hindari jadwal yang sangat padat, menjadi rombongan yang turut membeli produk ekonomi kreatif saat berwisata di obyek wisata.

"Harapannya kita bisa bangkit lebih baik, bangkit bersama dan menata ekonomi baru kita lebih baik. Pandemi mengajarkan kita banyak hal, bagaimana destinasi wisata harus memenuhi CHSE. Produk sentra ekonomi kreatif harus menawarkan produk-produk berkualitas sesuai sub sektor diandalkan. Semoga ini bisa terwujud di bulan Ramadhan ini," ucap Sandiaga .

Sandiaga  menyebutkan di hari raya Idul Fitri dirinya akan tetap berada di Jakarta.

"Tradisinya karena saya menikah dengan orang Betawi, semua keluarga ada di sini, ayah saya keluarga di Jakarta, ibu saya ada di Jawa Barat dan Jawa Tengah. Tradisinya habis shalat Ied, 10 malam terakhir ini untuk sama-sama itikaf," tutur Sandiaga.

"Di momen lebaran kita bagi sholat Ied di rumah ibu saya, keluarga nanti berdatangan ke sana. Jam 12 kita akan memantau tiga destinasi wisata seperti Ragunan, Ancol, dan TMII. Kita akan berkegiatan silahturahmi dan menyicip produk ekonomi kreatif. Puasa itu turun tiga kilo, setelah lebaran naik dua kilo," pungkas Sandiaga. (RO/OL-09)

BERITA TERKAIT