20 October 2021, 12:12 WIB

Kongres Nasional Indonesia Kompeten II Segera Digelar


Mediaindonesia.com | Ekonomi

DOK Pribadi.
 DOK Pribadi.
GNIK berkolaborasi dengan Universitas Gunadarma Televisi melaksanakan KNIK untuk kedua kali pada 28-29 Oktober 2021. 

PANDEMI global yang melanda awal 2020 berdampak besar terhadap pertumbuhan ekonomi, ketidakpastian pasar, perubahan perilaku pelanggan, cara bekerja terutama di lingkungan kantor, perubahan lapangan kerja, serta lanskap bisnis di seluruh belahan dunia. Salah satu yang menjadi perhatian para pengelola bisnis dan pimpinan organisasi yakni human capability atau keterampilan, kemampuan, kapasitas, dan atau kompetensi sumber daya manusia (SDM) yang dituntut menyesuaikan dengan perubahan dan terkadang sangat akseleratif. Ini pun berkaitan erat dengan peluang penciptaan lapangan kerja dan program kewirausahaan.

Persaingan tidak lagi hanya terjadi antarperusahaan ataupun antarlini bisnis, tetapu juga terjadi antarnegara. Situasi seperti ini tidak pernah terpikirkan dan terbayangkan oleh para pelaku bisnis yang bergerak di sektor publik, khususnya. "Hal inilah yang mendorong Gerakan Nasional Indonesia Kompeten (GNIK) mengangkat tema Akselerasi Sumber Daya Manusia (SDM) Kompeten dalam Penciptaan Lapangan Kerja dan  Kewirausahaan menuju Indonesia Maju dalam rangkaian acara Kongres Nasional Indonesia Kompeten (KNIK) II," ujar Bambang Yapri, Ketua Organizing Committee KNIK II, dalam keterangan resmi, Rabu (20/10).
 
GNIK, sebagai platform terbuka bagi siapa saja yang peduli, memiliki perhatian yang sama dan mengambil peran serta kontribusi nyata dalam program peningkatan kompetensi SDM di Indonesia. GNIK berkolaborasi dengan Universitas Gunadarma, yaitu Universitas Gunadarma Televisi (UGTV), melaksanakan KNIK untuk kedua kali pada 28-29 Oktober 2021. KNIK pertama dilaksanakan pada 21 November 2018.

KNIK diselenggarakan secara offline serta melalui platform online yang pesertanya tersebar secara luas di seluruh Indonesia, berkoordinasi bersama dengan 44 Area Director GNIK, mewakili masing-masing daerah, mulai dari Banda Aceh hingga Merauke yang tersebar di seluruh provinsi di Indonesia. Acara Kongres ini merupakan salah satu milestone strategis dalam gerakan percepatan peningkatan kompetensi SDM Indonesia dengan dampak yang eksponensial melalui perumusan gagasan/kerangka besar dan rencana aksi serta ide-ide inovatif dalam mencapai SDM Indonesia Unggul.

Selaras dengan visi Indonesia Maju, acara kongres itu turut mengundang Presiden Joko Widodo serta melibatkan Staf Kepresidenan, Kemenko Perekonomian, Kementerian Ketenagakerjaan, Kementerian Pendidikan, Kebudayan, Riset dan Teknologi, Kementerian PAN RB, dan Kementerian BUMN. Ini demi menyinergikan suatu gerakan nasional untuk memastikan keterampilan dan kompetensi SDM Indonesia di semua sektor industri termasuk mewujudkan link-and-match pendidikan, pemerintah, tenaga kerja, dan industri agar meningkatkan penciptaan lapangan kerja dan kewirausahaan di Indonesia.

KNIK II ditargetkan mampu memberikan masukan dan rumusan kerangka serta peta eksekusi nasional dalam meningkatkan employabilitas lulusan perguruan tinggi serta kualitas dan kompetensi SDM Indonesia yang relevan dengan tantangan dan kebutuhan ruang lingkup pekerjaan baru untuk Indonesia pascapandemi. Gerakan ini juga ditujukan mendukung percepatan implementasi Kampus Merdeka dengan mengajak partisipasi industri bersama-sama terlibat dalam aksi nyata berupa program peningkatan keterampilan dan kompetensi angkatan kerja dengan membuka program pemagangan untuk pencari kerja, siswa SMK dan mahasiswa, serta menggalakkan program enterpreneurship untuk membuka lapangan pekerjaan baru.

Acara KNIK II tidak hanya dilaksanakan dalam dua hari, tetapi telah diawali dengan pelaksanaan serangkaian acara prakongres yang dilaksanakan secara virtual sejak 17 Agustus hingga 16 Oktober 2021 sebagai  pengantar menuju puncak acara yang bertepatan dengan Peringatan Sumpah Pemuda yang ke-93. Dalam dua hari kongres ini, akan diadakan 10 talkshow melibatkan beberapa pihak dari unsur pemerintahan antara lain Staf Kepresidenan, Kemenko Perekonomian, Kemenaker, KemenDikbud-Ristek, Kemen PAN RB, dan Kementerian BUMN.  Narasumber kunci lain yang juga akan hadir antara lain Managing Director Google Indonesia Randy Jusuf yang akan membahas Future of Work dan Head Coach Indonesia National Team U-23 Coach Indra Sjafri dengan testimonial pengembangan talenta olahraga di Indonesia.

Topik-topik yang akan dibahas seputar penciptaan lapangan kerja serta kewirausahaan antara lain peran pemerintah dan industri dalam akelerasi SDM di Indonesia, program pemagangan bersertifikat kompetensi dalam akselerasi SDM di indonesia, future of work, kolaborasi sektor publik dan swasta, life-long learning, kampus merdeka to address education missmatch, strategi menghadapi pandemi, pemberdayaan aparatur negara, sertifikasi profesi & pelatihan vokasi, dan peran BUMN serta kebijakan pemerintah dalam akselerasi SDM Indonesia Unggul. Acara ini terbuka untuk seluruh kalangan termasuk para praktisi industri dan/ atau profesi, akademisi, institusi pemerintah, dan pihak lain yang peduli dengan isu-isu kompetensi SDM, demi mewujudkan kolaborasi dan sinergi antarpihak yang berkepentingan dalam mewujudkan SDM yang  kompeten. Bagi yang berminat dapat mengakses https://kn2021.gnik.org/ serta follow akun Instagram GNIK_ID untuk detail rangkaian acara KNIK II 2021. (OL-14)

BERITA TERKAIT