06 May 2021, 23:54 WIB

SPBU Total di Seluruh Indonesia Resmi Ditutup sejak 2020


Insi Nantika Jelita | Ekonomi

Antara
 Antara
PT Total Oil Indonesia resmi menutup seluruh SPBU-nya di Indonesia mulai akhir 2020 lalu.

PT Total Oil Indonesia memutuskan untuk menutup seluruh stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) yang ada di Indonesia. Langkah tersebut ternyata sudah diberlakukan sejak akhir 2020 lalu.

Marketing Manager Total Oil Indonesia Magda Naibaho mengungkapkan, telah melepaskan bisnis retail fuel atau bahan bakar di Indonesia di 18 SPBU yang tersebar di Jabodetabek dan Bandung.

"Iya betul (tutup SPBU). Keputusan ini selaras dengan strategi Total secara global dalam hal manajemen portofolio kami secara aktif," ungkap Magda saat dikonfirmasi, Kamis (6/5).

Magda menambahkan, PT Total Oil Indonesia yang hadir di Indonesia sejak 2003 dan tetap beroperasi untuk menyediakan produk dan layanan di Indonesia, seperti pelumas dan produk lainnya.

Dikutip laman resmi PT Total Oil Indonesia, disebut mengawali bisnis pelumas dengan pendistribusian berbagai produk secara nasional dengan merek Total dan ELF. TOTAL memulai pasar bahan bakar ritel (SPBU) pada 2009 dengan 18 SPBU.

Perusahaan energi asal Prancis yang berdiri sejak 1968 itu menyatakan beroperasi di 130 negara dan didukung 98 ribu karyawan.

Perusahaan itu bekerja dalam mengeksplorasi, memproduksi, mengolah, memasarkan, dan mendistribusikan energi dalam berbagai bentuk untuk melayani konsumen. Total E&P Indonesie diketahui mengelola salah satu blok gas terbesar RI, yakni di Blok Mahakam. (OL-13)

Baca Juga: Kedapatan Ngumpet Di Gulungan Kain Pemudik Disuruh Balik

BERITA TERKAIT