01 April 2021, 14:09 WIB

BPS: Cabai Rawit dan Bawang Merah Picu Inflasi Maret 2021


mediaindonesia.com | Ekonomi

ANTARA FOTO/Syaiful Arif/wsj
 ANTARA FOTO/Syaiful Arif/wsj
Buruh tani memanen cabai rawit di areal persawahan Desa Kendalsari, Kecamatan Sumobito, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Senin (25/1/2021).

BADAN Pusat Statistik (BPS) mencatat komoditas cabai rawit dan bawang merah menjadi pemicu terjadinya inflasi rendah pada Maret 2021 sebesar 0,08%.

"Inflasi Maret disumbangkan oleh cabai rawit yang menyumbang andil 0,04 persen dan bawang merah 0,02%," kata Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Setianto di Jakarta, Kamis (1/4).

Ia menambahkan laju inflasi ini juga disumbang oleh daging ayam ras, bawang putih, ikan segar, ikan diawetkan, dan upah asisten rumah tangga yang masing-masing memberikan andil 0,01%.

Meski demikian terdapat komoditas yang mengalami penurunan harga dan menyumbang deflasi seperti mobil yang memberikan andil 0,03%, emas perhiasan dan cabai merah masing-masing 0,02% serta beras 0,01%.

Dari sisi kelompok pengeluaran, inflasi pada Maret 2021 masih dipengaruhi oleh kelompok makanan, minuman, dan tembakau, yang mengalami inflasi 0,40% dengan andil 0,10%.

Kelompok pengeluaran lainnya melandai dan tidak memberikan kontribusi karena kecilnya pengaruh terhadap inflasi seperti kelompok perumahan, air, listrik, dan bahan bakar rumah tangga.

Tiga kelompok bahkan tercatat mengalami deflasi seperti kelompok perawatan pribadi dan jasa lainnya, kelompok informasi, komunikasi dan jasa keuangan, serta kelompok transportasi.

Dari 90 kota Indeks Harga Konsumen (IHK), BPS juga mencatat sebanyak 58 kota mengalami inflasi dan 32 kota menyumbang deflasi pada Maret 2021.

Inflasi tertinggi tercatat di Jayapura sebesar 1,07% dan inflasi terendah terjadi di Tangerang dan Banjarmasin masing-masing 0,01%.

Sedangkan, deflasi tertinggi terjadi di Baubau 0,99% dan deflasi terendah tercatat di Palopo 0,01%.

Dengan inflasi ini, maka inflasi tahun kalender Januari-Maret 2021 tercatat sebesar 0,44 persen dan inflasi tahun ke tahun (yoy) 1,37%.

Pergerakan inflasi ini hampir serupa dengan tahun lalu yang tercatat melandai jelang Ramadhan. Pada periode sama 2020, inflasi tahun kalender tercatat sebesar 0,76%, dengan inflasi tahun ke tahun (yoy) sebesar 2,96%. (Ant/OL-09)
 

BERITA TERKAIT